tutup
Ilmu

Persentase THC dalam darah bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk kemampuan mengemudi menurut American National Institute of Justice

Tes keamanan lapangan dan level THC bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk menentukan kemampuan mengemudi

Para peneliti telah mempelajari bagaimana THC memengaruhi keterampilan yang diperlukan untuk mengemudi dengan aman dan menemukan bahwa kadar THC dalam cairan tubuh tidak berkorelasi dengan hasil tes kesadaran di lapangan. Tidak peduli seberapa ganja telah tertelan. Studi mendalam yang dipublikasikan oleh Departemen Kehakiman AS ini menemukan bahwa persentase THC di dalam tubuh bukanlah ukuran dari kemampuan mengemudi. Hal ini sangat menarik terutama di negara-negara seperti Prancis di mana polisi menggunakan tes air liur untuk mendeteksi THC, dan hasil studi tersebut sebenarnya meniadakan nilai tes ini. Temuan menarik yang sangat bertentangan dengan prinsip pengujian THC di perangkat sebagai ukuran kemampuan mengemudi.

Perbedaan dalam mendeteksi keberadaan ganja dan kuantifikasinya tergantung pada rute pemberiannya

Hukum yang berkaitan dengan mengemudi di bawah pengaruh ganja bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian lain, namun negara bagian memiliki undang-undang yang menggunakan obat tersebut. tingkat delta 9 tetrahydrocannabinol dalam darah, urin atau air liur sebagai penentu. Namun, ada sedikit bukti yang mengaitkan tingkat THC dengan gangguan mengemudi, membuat undang-undang ini kontroversial dan sulit untuk ditegakkan.

Dalam upaya untuk lebih memahami keberadaan zat psikoaktif dan pada akhirnya meningkatkan peraturan perundang-undangan, para peneliti dari RTI International, didanai oleh Institut Keadilan Nasional, menyelidiki bagaimana dosis ganja tertentu dan metode pemberian (dimakan atau diuapkan) mempengaruhi tingkat THC dalam tubuh dan bagaimana ini berkorelasi dengan kinerja pada tes penurunan nilai.

Hasil mereka studi dosis penelitian klinis menunjukkan bahwa kadar THC dalam biofluid peserta bervariasi tergantung pada dosis dan metode konsumsi. Ini juga melibatkan pemahaman ketika kerusakan maksimum tercapai untuk dosis yang mana dan pemeriksaan kinerja tes. Oleh karena itu, tim RTI menyimpulkan bahwa meskipun terdapat bukti bahwa THC memengaruhi area otak yang mengontrol gerakan, keseimbangan, koordinasi, memori, dan penilaian, yaitu keterampilan yang diperlukan untuk mengemudi, kadar THC dalam biofluida bukanlah indikator yang dapat diandalkan dari gangguan keterampilan mengemudi bagi peserta. .

untuk membaca :  Tes saliva dan SIM

Desain dan hasil studi dosis THC

Dalam enam sesi dosis klinis tersamar ganda, peneliti RTI mengevaluasi bagaimana pemberian oral dan semprot dosis yang diketahui dari THC mempengaruhi perilaku dan kinerja, serta pengujian toksikologi forensik sampel darah, urin dan cairan oral pada 20 peserta studi.

Masing-masing peserta melakukan enam sesi dosis. mereka punya makan brownies ganja mengandung 0,10 dan 25 mg THC dan uap yang dihirup mengandung 0,5 dan 20 mg THC. Sesi pemberian dosis diberi jarak setidaknya satu minggu.

Efek kognitif dan psikomotorik THC

Kinerja kognitif dan psikomotorik peserta penelitian dinilai menggunakan tes gangguan umum - tidak ada yang saat ini menjadi bagian dari protokol hukum untuk menentukan tingkat keracunan - sebelum dan sesudah pemberian. THC, termasuk:

  • Tes penjumlahan seri bertempo cepat.
  • Tes substitusi simbol digital.
  • Tes perhatian terbagi.
  • DRUID iOS aplikasi smartphone tugas 1 hingga 4.
  • Tes kesadaran lapangan standar untuk mendeteksi gangguan alkohol, termasuk berdiri dengan satu kaki, berjalan dan berputar, keseimbangan Romberg yang dimodifikasi, dan pemantauan mata untuk nistagmus dan respons pupil.

Setelah mengonsumsi THC, peserta penelitian melaporkan mengalami peningkatan efek dengan peningkatan dosis ganja. Efek subjektif ini memuncak rata-rata tiga hingga lima jam setelah pemberian oral dan nol hingga satu jam setelah pemberian dengan semprotan.

Fungsi kognitif dan psikomotorik peserta penelitian terpengaruh secara negatif setelah semua dosis ganja diberikan melalui mulut atau penguapan, kecuali untuk dosis terendah, yang mengandung 5 mg THC.

untuk membaca :  Penemuan peran baru untuk cannabinoid dalam visi

Untuk dosis THC di atas 5 mg, efek kognitif dan psikomotorik terkuat diamati antara nol dan dua jam setelah pemberian dan kembali ke nilai dasar setelah empat jam.

Untuk dosis THC oral, efek kognitif dan psikomotorik diamati satu jam setelah pemberian dan efek puncak diamati kira-kira lima jam setelah pemberian. Fungsi kognitif dan psikomotor peserta kembali ke awal delapan jam setelah pemberian oral.

Para peneliti menunjukkan bahwa berdiri dengan satu kaki Romberg, gaya berjalan dan berputar, dan tes keseimbangan yang diubah tidak sensitif terhadap keracunan ganja untuk salah satu peserta penelitian.
Menguji biofluida untuk THC

Sampel darah, urin, dan cairan oral diambil dari peserta penelitian sebelum pemberian ganja, dan kemudian hampir setiap jam selama delapan jam setelah pemberian. Para peneliti mengirim semua sampel cairan biologis ke laboratorium toksikologi forensik komersial untuk dianalisis untuk THC serta komponen non-psikoaktif ganja, cannabidiol, dan cannabinol.

Hasil uji toksikologi menunjukkan bahwa kadar ketiga komponen ganja yang ditargetkan (THC, cannabidiol dan cannabinol) dalam darah, urin dan cairan oral tidak berkorelasi dengan pengukuran gangguan kognitif atau psikomotorik untuk pemberian kanabis oral atau yang diuapkan.

Kesimpulan dan implikasi bagi penegakan hukum

RTI menyimpulkan bahwa, untuk studi dosis mereka, tingkat THC dalam biofluid bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk menentukan apakah ganja membuat tidak layak untuk dikendarai. Banyak peserta dalam penelitian mereka mengalami penurunan fungsi kognitif dan psikomotorik yang signifikan meskipun darah, urin, dan cairan mulut mereka mengandung kadar THC yang rendah. Para peneliti juga mengamati bahwa tes kesadaran lapangan standar biasa digunakan untuk mendeteksi mengemudi di bawah pengaruh obat-obatan atau alkohol tidak efektif dalam mendeteksi tingkat "toksisitas" thc.

Peneliti RTI berharap pekerjaan mereka akan membantu membentuk kebijakan seputar gangguan ganja dan mengemudi di bawah pengaruh obat-obatan atau alkohol.

Tags: kelakuanDosisefek sampingEtude
weedmaster

Penulis weedmaster

Penyiar media dan manajer komunikasi yang mengkhususkan diri dalam ganja legal. Tahukah Anda apa yang mereka katakan? pengetahuan adalah kekuatan. Memahami ilmu di balik pengobatan ganja, sambil tetap mengikuti perkembangan penelitian, perawatan, dan produk terkait kesehatan terbaru. Tetap up to date dengan berita dan ide terbaru tentang legalisasi, undang-undang, gerakan politik. Temukan tip, trik, dan panduan cara kerja dari petani paling berpengalaman di planet ini serta penelitian dan temuan terbaru dari komunitas ilmiah tentang kualitas medis ganja.