tutup
Ilmu

Apa perbedaan antara ganja psikoaktif 'liar' dan ganja psikoaktif 'domestik'?

Para peneliti telah menemukan bahwa ada 4 spesies ganja yang berbeda dan semuanya berasal dari China

Dalam sebuah studi genetik komprehensif baru yang diterbitkan minggu lalu di jurnal Kemajuan ilmu pengetahuan, analisis genetik lanjutan dari ratusan galur ganja dari berbagai belahan dunia telah dilakukan untuk mengetahui di mana dan kapan tanaman itu pertama kali dijinakkan, dan berapa banyak spesies, atau spesies yang sangat berbeda, yang ada.

Pengurutan ulang seluruh genom skala besar mengungkap sejarah domestikasi Cannabis sativa

Beberapa budaya telah menjadi subyek kontroversi lebih dari Cannabis sativa L. Sebagai salah satu tanaman domestikasi pertama, ia memiliki sejarah panjang dan berfluktuasi terkait dengan perkembangan ekonomi, sosial dan budaya masyarakat manusia. Dulunya merupakan sumber utama tekstil, makanan, dan biji minyak seperti rami, eksploitasinya menurun pada akhir abad ke-20, sementara penggunaannya sebagai ramuan rekreasi telah meluas hingga saat ini.

Meskipun penggunaannya kuno sejak ribuan tahun yang lalu, sejarah genom domestikasi ganja telah kurang dipelajari dibandingkan dengan spesies tanaman penting lainnya, sebagian besar karena pembatasan hukum. Studi genomik baru-baru ini yang menerapkan genotipe dengan sekuensing pada sebagian besar kultivar komersial barat telah menunjukkan a diferensiasi genom-lebar yang ditandai antara ganja dan jenis obat lainnya.

Sejarah demografi

Menurut penelitian, ganja pertama kali didomestikasi di kawasan Asia Timur sekitar 12000 tahun yang lalu, bersama dengan tanaman lain seperti beras, kedelai, aprikot, dan persik, yang juga didomestikasi untuk pertama kalinya di wilayah ini.

Bagaimana mereka diciptakan dari apa yang disebut 'kanabis nuklir', apa perbedaan antara mereka dan ganja 'rami' dan di mana semuanya terjadi untuk pertama kalinya.

Ini adalah kesimpulan yang sedikit berbeda dari pendapat yang berlaku di kalangan ahli botani saat ini, bahwa tanaman ini pertama kali dijinakkan di kawasan Asia Tengah. Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh para peneliti, temuan ini sebenarnya konsisten dengan temuan arkeologis sebelumnya yang diterbitkan sekitar dua tahun lalu yang juga mengidentifikasi wilayah Asia Timur, China saat ini, sebagai sumber pertama tanaman dari ganja.

Dalam studi ini, para peneliti juga menunjukkan titik dugaan dalam sejarah ketika mereka mengklaim bahwa tanaman ganja asli "terbelah", melalui hibridisasi selektif intensif yang dilakukan oleh manusia, menjadi dua spesies yang berbeda secara genetik. , yang telah ditingkatkan untuk menghasilkan serat, dan lainnya yang telah ditingkatkan untuk menghasilkan THC.

untuk membaca :  Ganja bisa mengobati virus herpes

Pembagian ganja menjadi spesies yang berbeda adalah masalah kontroversial. Meskipun divisi kas Sativa, Indica dan Ruderalis telah lazim dan diterima oleh konsumen dan produsen ganja selama beberapa dekade, tidak diterima di dunia ilmiah. Sejumlah penelitian genetik yang dilakukan dalam beberapa tahun terakhir telah menentukan bahwa tidak ada dasar genetik untuk membagi galur ganja yang berbeda ke dalam tiga kategori super ini.

Sebaliknya, penelitian telah mengungkapkan bahwa ada dua spesies ganja yang berbeda secara genetik, ganja (rami), yang disebut dalam literatur ilmiah sebagai "ganja mirip serat", dan ganja psikoaktif, yang disebut dalam literatur. Ganja jenis narkoba".

Alasan pembentukan kedua spesies yang berbeda secara genetik ini tentu saja karena salah satunya telah diperbaiki oleh manusia selama ribuan tahun untuk menghasilkan serat, dan yang lainnya, dengan cara yang sama, untuk menghasilkan kanabinoid.

Tapi sekarang sepertinya gambarannya lebih kompleks. Dalam studi baru, analisis genetik komprehensif para peneliti membawa mereka pada kesimpulan bahwa tidak hanya ada 2, tetapi sebenarnya 4 spesies ganja yang berbeda secara genetik.

Ganja Basal

Ganja "liar" asli. Menurut penelitian, ganja "nuklir" berasal dari Asia Timur saat ini, Cina, di mana ia pertama kali dijinakkan oleh manusia sekitar 12 tahun yang lalu, menjadikannya salah satu tanaman peliharaan pertama dalam sejarah manusia. Ini adalah studi pertama yang melaporkan keberadaan spesies ganja purba ini dari mana semua spesies lain didomestikasi, sebuah fakta yang oleh penulis studi disebut "sangat mengejutkan." Tanaman ganja dari spesies 'nuklir' juga dapat ditemukan di China hari ini, tetapi para peneliti menunjukkan bahwa ini mungkin bukan tanaman 'liar' sepenuhnya karena kemungkinan besar sudah punah, tetapi tanaman peliharaan yang "melarikan diri" pada waktunya. (misalnya angin yang membawa benih dari kejauhan). Ganja "nuklir" ini digunakan di masa lalu untuk tujuan ganda: produksi serat dan produksi cannabinoid, dan awalnya mengandung konsentrasi keduanya yang relatif rendah. Sekitar 000 tahun yang lalu, manusia mulai menyebarkan tanaman ganja "nuklir" untuk tujuan tertentu - baik untuk produksi serat atau untuk produksi cannabinoid, dan selama bertahun-tahun, dua spesies baru ganja. hibridisasi - yang menghasilkan lebih banyak serat (rami), dan yang menghasilkan lebih banyak THC (ganja psikoaktif)

ganja nuklir
Tanaman ganja dibagi menjadi 4 spesies unik yang secara genetik berbeda satu sama lain. Apa yang disebut ganja "nuklir" adalah sumber umum dari tiga spesies lainnya

Ganja tipe serat

Jenis ganja yang telah diperbaiki oleh manusia dari ganja 'nuklir' untuk menghasilkan lebih banyak serat. Bahkan, dapat dikatakan bahwa tanaman tersebut telah diperbaiki sehingga DNA-nya memerintahkannya untuk menginvestasikan energinya dalam produksi serat, sehingga merugikan produksi THC. Produksi CBD-nya sebenarnya tidak rusak, itulah sebabnya ia mengandung lebih banyak CBD daripada THC.

untuk membaca :  Para ilmuwan memodifikasi ganja untuk membunuh sel kanker

Ganja psikoaktif yang didomestikasi dari jenis "obat lunak"

Sama seperti ganja rami, itu adalah jenis ganja yang telah ditingkatkan oleh manusia untuk menghasilkan cannabinoidsb sebanyak mungkin, dan lebih khusus lagi - sebanyak mungkin THC. Faktanya, selama beberapa dekade THC adalah satu-satunya cannabinoid yang diketahui, sehingga sebagian besar petani ganja hanya berfokus pada peningkatan kadar THC. Menurut para peneliti, ketika manusia meningkatkan ganja untuk menghasilkan lebih banyak THC, tanaman melakukannya dengan mengorbankan produksi cannabinoid lain, seperti CBD. Sama seperti DNA ganja ganja memerintahkannya untuk menggunakan energinya untuk menghasilkan lebih banyak serat dengan mengorbankan produksi cannabinoid, demikian pula DNA ganja psikoaktif domestik sebenarnya memerintahkannya untuk menggunakan energinya untuk memproduksi hanya THC dengan mengorbankan cannabinoid lainnya. . Menurut para peneliti, inilah alasan konsentrasi CBD yang relatif rendah pada galur ganja yang umum saat ini.

Ganja psikoaktif liar (jenis narkoba liar)

Tidak seperti ganja psikoaktif peliharaan, ganja psikoaktif liar adalah spesies yang berevolusi sendiri di alam, bukan melalui hibridisasi manusia selektif. Faktanya, mereka adalah tanaman ganja 'nuklir' peliharaan yang 'melarikan diri' ke alam liar di beberapa titik dan telah mencapai lingkungan baru yang mengharuskan mereka beradaptasi untuk bertahan hidup. Cara tanaman ini melindungi diri dari sinar matahari dan berbagai hama adalah dengan meningkatkan produksi THC mereka. Strain yang termasuk dalam spesies ini disebut dalam industri ganja sebagai Landraces atau "strain pusaka," dan perusahaan ganja berusaha untuk mengumpulkan sampel tanaman liar ini dari sudut-sudut terpencil dunia untuk menggunakannya untuk membuat varietas ganja baru. . Hasil penelitian ini juga menyediakan basis sumber daya genom yang belum pernah ada sebelumnya untuk seleksi molekuler dan penelitian fungsional yang sedang berlangsung, baik di bidang kedokteran maupun pertanian.


Tags: DNAgenetikpsikoaktifpencarian
Master gulma

Penulis Master gulma

Penyiar media gulma dan manajer komunikasi yang mengkhususkan diri pada ganja legal. Tahukah Anda apa yang mereka katakan? pengetahuan adalah kekuatan. Memahami ilmu di balik pengobatan ganja, sambil tetap mengikuti perkembangan penelitian, perawatan, dan produk terkait kesehatan terbaru. Tetap up to date dengan berita dan ide terbaru tentang legalisasi, undang-undang, gerakan politik. Temukan tip, trik, dan panduan cara kerja dari petani paling berpengalaman di planet ini, termasuk penelitian dan temuan terbaru dari komunitas ilmiah tentang kualitas medis ganja.