tutup
CBD

Prof. Mechoulam: CBD adalah obat untuk diabetes dan harus legal

Spesialis ganja global menyerukan penjadwalan ulang CBD

Sayang sekali, kami melewatkan sesuatu yang penting Dia berkata dalam pidatonya di Colorado. Profesor emeritus itu memuji peresmian Institute of Cannabis Research di Pueblo, bahan dalam ganja, CBD. Cannabidiol (CBD), adalah komponen ganja non-psikoaktif, tidak seperti THC yang psikoaktif. CBD dianggap sebagai manfaat kesehatan yang luar biasa. Tetapi CBD masih dianggap sebagai zat berbahaya kelas satu dalam konteks tanaman ganja. Namun CBD menawarkan banyak manfaat medis, termasuk antiradang, antimual, dan membantu mengatasi gangguan tidur. CBD sebelumnya telah dijelaskan oleh Mechoulam, seorang profesor di Universitas Ibrani selama enam dekade sebagai " ideal untuk pengobatan skizofrenia« 

Mechoulam, skizofrenia, diabetes, CBD

Intervensi Profesor Mechoulam mendukung CBD

Jika Amerika Serikat berhenti memandang CBD sebagai zat ilegal, itu akan membuka potensi besar ganja. Sudah sebagai obat kata bapak penelitian ganja pada hari Sabtu di Pueblo. Memang, Raphael Mechoulam, profesor dan ahli kimia berada di Colorado pada hari Sabtu. Sebagai pembicara utama pada pengukuhan University of Colorado, theInstitut Penelitian Cannabis dari Pueblo.

Mechoulam, skizofrenia, diabetes, CBD

“Saya yakin CBD harus keluar dari situasi ilegal ini. Dia diklasifikasikan di sebelah pahlawan wanita. Yang tidak masuk akal, karena tidak beracun. Tidak menyebabkan kecanduan, jadi Anda harus memindahkannya (dari lampiran 1), ”kata Mechoulam The Denver Post dalam wawancara singkat setelah pidatonya. “Dan begitu zat itu dipindahkan, lebih banyak orang akan menggunakannya. Dan mudah-mudahan ini akan menjadi obat (obat) utama. "

Pidato Profesor Mechoulam selama satu jam berfokus pada penelitiannya. Dengan menawarkan banyak koleksi yang mencakup kira-kira 400 artikel ilmiah dikutip hampir 100 kali. Mechoulam dikreditkan untuk penemuan sistem endocannabinoid dan isolasi, komposisi kimia dan struktural, serta sintesis kanabinoid utama dalam ganja. Khususnya cannabidiol (CBD), delta-9 tetrahydrocannabinol (THC) dan cannabigerol (CBG).

untuk membaca :  Target molekul baru berinteraksi dengan CBD

Efek rombongan dari ganja

Mechoulam juga membahas "efek rombongan". Sebuah konsep yang dia bantu menggambarkan bagaimana senyawa dalam ganja bekerja secara harmonis. Khususnya, untuk secara potensial menghasilkan manfaat yang lebih efektif daripada jika mereka sendiri-sendiri. Dia mengungkapkan optimisme bahwa CSU-Pueblo, melalui Cannabis Research Institute, dapat melakukan penelitian lebih lanjut tentang teori ini.

Mechoulam, skizofrenia, diabetes, CBD

Mechoulam telah menyoroti beberapa hasil timnya selama bertahun-tahun. Terutama dengan delta-8 tetrahydrocannabinol yang mencegah muntah dan efek samping kemoterapi lainnya pada anak penderita kanker. Sebagai tambahan, CBD mencegah timbulnya diabetes tipe 1 pada tikus dan berfungsi sebagaiantipsikotik untuk pasien dengan skizofrenia.

“Penelitian itu ada dan dalam beberapa kasus telah ada selama beberapa dekade,” katanya. “Sekarang terserah seseorang untuk menggunakan hasilnya untuk digunakan dan memajukan ilmu kedokteran. "Dia menambahkan. "Itu harus dilakukan ... tapi sayangnya tidak ada yang terjadi saat ini," kata Mechoulam.

Profesor meminta lebih banyak uji klinis

"Uji klinis itu mahal" menurut profesor. “Dan mereka yang hidup di dunia akademis tidak memiliki kapasitas atau sumber daya untuk mengambil langkah selanjutnya,” katanya. Menambahkan bahwa dia "menunggu sekitar 10 tahun" untuk perusahaan farmasi atau entitas penting lainnya untuk melakukan uji klinis tentang efektivitas CBD di pencegahan dan pengobatan diabetes tipe 1.

"Ini memalukan karena dalam kasus khusus ini, diabetes tipe 1 tidak berbeda ... pada tikus dan manusia," katanya. “Jadi, kami melewatkan sesuatu. Mudah-mudahan suatu saat nanti seseorang akan melakukan uji klinis. Dan akan menunjukkan, saya harap, diabetes tipe 1 dapat diobati dengan cannabidiol dengan efek samping yang mendasar ”.

Pejabat Administrasi Narkotika Amerika Serikat (DEA) menganggap CBD dan ekstrak mariyuana lainnya sebagai zat Jadwal I. Ini adalah klasifikasi yang paling ketat. Namun, posisi politik murni ini diperebutkan. Konferensi tiga hari Institute of Cannabis Research yang baru dibentuk menarik 550 peserta dari 10 negara dan 21 negara bagian AS.

untuk membaca :  Sindrom kaki gelisah

Mechoulam, skizofrenia, diabetes, CBD

Selain itu, papan diskusi acara tersebut mencakup berbagai topik. Seperti penelitian, pajak, real estate, kedokteran, kesehatan dan bisnis. Begitu banyak argumen sehingga DEA tidak punya pilihan selain mempertimbangkannya.


Tags: ObatRaphael Mechoulam
Master gulma

Penulis Master gulma

Penyiar media gulma dan manajer komunikasi yang mengkhususkan diri pada ganja legal. Tahukah Anda apa yang mereka katakan? pengetahuan adalah kekuatan. Memahami ilmu di balik pengobatan ganja, sambil tetap mengikuti perkembangan penelitian, perawatan, dan produk terkait kesehatan terbaru. Tetap up to date dengan berita dan ide terbaru tentang legalisasi, undang-undang, gerakan politik. Temukan tip, trik, dan panduan cara kerja dari petani paling berpengalaman di planet ini, termasuk penelitian dan temuan terbaru dari komunitas ilmiah tentang kualitas medis ganja.