tutup
Hukum

Malaysia: Izin membudidayakan kratom dan rami untuk keperluan medis akhirnya mendapat "lampu hijau" dari pemerintah

ganja malaysia

Budidaya rami dan ketum untuk tujuan pengobatan mendapat persetujuan dari Kabinet Malaysia

Sebuah memorandum berdasarkan temuan forum publik berjudul "Masa Depan Berkelanjutan dari Ganja Medis, Rami Industri dan kratom (Ketum) menegaskan bahwa Kabinet Malaysia tidak keberatan dengan penanaman untuk tujuan medis.

Wakil Menteri Komunikasi dan Multimedia dideklarasikan bahwa ini menunjukkan bahwa Kabinet telah memberikan "lampu hijau" dan bahwa ini adalah kabar baik bagi orang-orang yang bekerja di bidang medis.

Dalam laporan Sinar Harian pada hari Minggu, 24 April, Zahidi dilaporkan mengatakan diskusi akan dilakukan dengan Menteri Kesehatan Khairy Jamaluddin.

Sementara penelitian yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan telah menunjukkan bahwa ekstrak ketum memiliki efek antimalaria dan antimutagenik, yang mencegah sel mengalami perubahan penyebab kanker, penelitian yang berfokus pada keamanannya perlu dilakukan untuk penggunaan jangka panjangnya.

“Namun, saya ingin tekankan bahwa ini bukan persetujuan untuk konsumsi air kratom secara sederhana, tetapi hanya untuk penggunaannya di bidang medis. Masyarakat jangan bingung”

Zahidi menambahkan permintaan hemp di pasar internasional cukup tinggi dan saat ini ada tiga negara yang menjadi produsen utama hemp. Departemen Kesehatan sejauh ini telah melakukan penelitian tentang ganja medis dan efektivitasnya.

untuk membaca :  Belanda siap melegalkan ganja

Departemen Kesehatan, bagaimanapun, telah menegaskan bahwa produk yang mengandung ganja harus didaftarkan ke Drugs Control Authority (DCA), sebagaimana disyaratkan oleh Medicines and Cosmetics Control Regulations 1984 di bawah Undang-Undang tentang penjualan obat-obatan.

“Jika Malaysia menjadi pemasok keempat, pasarnya sangat besar dan keuntungannya juga bisa tinggi. 4000m2 rami dapat menghasilkan lebih dari RM3000, sedangkan 4 hektar dapat mengambil setidaknya RM30000, ”katanya.

Pada tanggal 12 April, Kaukus Ganja Medis (MCC) mengatakan telah mengadakan pertemuan dengan Perdana Menteri Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob untuk membahas isu-isu kebijakan yang berkaitan dengan industri rami, ganja medis dan ketum untuk digunakan di Malaysia.

Dia menambahkan bahwa Perdana Menteri telah memberikan tanggapan positif terhadap masalah yang diangkat dan masalah tersebut akan dibahas lebih lanjut pada pertemuan Kabinet.

“Seperti yang kita ketahui, dua hal ini telah diperdebatkan (ketum, marijuana/ganja) selama bertahun-tahun dan kami tidak ingin membatasi orang, tetapi tidak ada cukup penelitian. Untuk itu perlu penelitian lebih lanjut, jika bermanfaat tentunya kami izinkan agar dapat dimanfaatkan oleh masyarakat.


Tags: Pertanian / TumbuhhukumMedis
weedmaster

Penulis weedmaster

Penyiar media dan manajer komunikasi yang mengkhususkan diri dalam ganja legal. Tahukah Anda apa yang mereka katakan? pengetahuan adalah kekuatan. Memahami ilmu di balik pengobatan ganja, sambil tetap mengikuti perkembangan penelitian, perawatan, dan produk terkait kesehatan terbaru. Tetap up to date dengan berita dan ide terbaru tentang legalisasi, undang-undang, gerakan politik. Temukan tip, trik, dan panduan cara kerja dari petani paling berpengalaman di planet ini serta penelitian dan temuan terbaru dari komunitas ilmiah tentang kualitas medis ganja.