tutup
Ilmu

Breathalyzer yang mampu mengukur jumlah THC dalam napas

FOTO: THE CANADIAN PRESS / DARRYL DYCK

Setelah darah, urin atau rambut, dengan napas konsumen kita akan mendeteksi ganja

Sebuah tim telah mengembangkan alat pernafasan yang mampu mengukur jumlah tetrahydrocannabinol (THC) dalam napas pengguna. Breathalyzer dikembangkan menggunakan karbon nanotube, tabung kecil karbon 100 kali lebih kecil dari rambut manusia. Sensor nanoteknologi dapat mendeteksi THC pada tingkat yang sebanding atau lebih baik dari spektrometri massa, yang dianggap sebagai standar emas dalam deteksi THC.

Saat legalisasi rekreasi menjadi lebih umum di seluruh Amerika Serikat, ada juga kekhawatiran tentang apa artinya ini bagi aplikasi. hukum mengemudi dalam keadaan mabuk. Berbeda dengan breathalyzer "breathalyzer yang digunakan untuk mendeteksi keberadaan alkohol, polisi tidak memiliki perangkat yang dapat digunakan di lapangan untuk menentukan apakah pengemudi berada di bawah pengaruh ganja. Penelitian baru dari University of Pittsburgh akan mengubah itu.

Une tim interdisipliner dari Departemen Kimia dan Sekolah Teknik Swanson telah mengembangkan Breathalyzer yang mengukur jumlah tetrahydrocannabinol (THC), senyawa psikoaktif, dalam nafas konsumen. Metode pengujian obat saat ini bergantung pada sampel darah, urin atau rambut dan oleh karena itu tidak dapat dilakukan di lapangan. Mereka juga mengungkapkan bahwa pengguna baru-baru ini menghirup obat tersebut, bukan karena dia sedang dalam pengaruh alkohol.

Breathalyzer dikembangkan menggunakan karbon nanotube, tabung kecil karbon 100 kali lebih kecil dari rambut manusia. Molekul THC, bersama dengan molekul lain dalam napas, mengikat permukaan nanotube dan mengubah sifat listriknya. Kecepatan di mana arus listrik dipulihkan kemudian menunjukkan apakah ada THC. Sensor nanoteknologi dapat mendeteksi THC pada tingkat yang sebanding dengan atau lebih baik dari spektrometri massa, yang dianggap sebagai standar emas untuk deteksi THC.

untuk membaca :  Pendekatan Baru untuk Pensinyalan Sistem Endocannabinoid Dapat Membantu dalam Kanker Prostat

Pencarian mereka dilakukan di bawah pengawasan dan dengan izin dari Badan Penegakan Narkoba AS.

“Tabung nano karbon semikonduktor yang kami gunakan tidak tersedia beberapa tahun lalu,” kata Sean Hwang, penulis penelitian senior dan kandidat PhD di bidang kimia di Pitt. Kami menggunakan pembelajaran mesin untuk "mengajarkan" breathalyzer agar mengenali keberadaan THC berdasarkan waktu pemulihan arus listrik, bahkan ketika ada zat lain, seperti alkohol, yang ada dalam napas..

Hwang bekerja di Star Lab, dipimpin oleh Alexander Star, PhD, profesor kimia dengan penunjukan sekunder di bidang bioteknologi. Kelompok ini bermitra dengan Ervin Sejdic, PhD, profesor teknik listrik dan komputer di Swanson School of Engineering, untuk mengembangkan prototipe.

“Membuat prototipe yang berfungsi di lapangan merupakan langkah penting dalam penerapan teknologi ini,” jelas Dr. Sejdic. “Dibutuhkan tim interdisipliner untuk mengubah ide ini menjadi perangkat yang berguna dan penting untuk keselamatan jalan raya. "

Tim membutuhkan waktu tiga tahun untuk mengembangkan model perangkat portabel yang dapat digunakan di lapangan.

1597069_web1_StarSejdic-marijuana-breathalyzer-082819
Profesor Alexander Star dan Ervin Sedjic de Pitt mempersembahkan yang terbaik

Prototipe ini tampak seperti alat penyerap alkohol untuk alkohol, dengan selubung plastik, corong yang menonjol, dan layar digital. Ini telah diuji di laboratorium dan terbukti mampu mendeteksi THC dalam sampel napas yang juga mengandung komponen seperti karbon dioksida, air, etanol, metanol, dan aseton. Para peneliti akan terus menguji prototipe tersebut, tetapi berharap bahwa itu akan segera diproduksi dan siap digunakan.

untuk membaca :  Penggunaan alkohol yang berlebihan diatasi dengan konsumsi kanabis yang legal

Di negara bagian legal, Anda akan melihat rambu-rambu jalan yang bertuliskan "Jika Anda berkendara dalam keadaan aman," tetapi belum ada cara yang dapat diandalkan dan praktis untuk menegakkannya, "kata Dr. Star.

“Ada perdebatan di komunitas hukum tentang berapa tingkat THC yang bisa menyebabkan gangguan mengemudi. Pembuatan perangkat semacam itu merupakan langkah pertama yang penting untuk memastikan penyaringan THC yang benar “.

Sementara penegakan hukum dapat memanfaatkan penelitian bertahun-tahun untuk mendokumentasikan kadar alkohol dalam darah pada gangguan mengemudi, hanya ada sedikit penelitian tentang THC.

Dalam laporan yang disampaikan kepada Kongres pada 2017, Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional mengakui bahwa ada sedikit data penelitian yang tersedia tentang pengemudi yang terganggu oleh ganja dan tingkat di mana penurunan tersebut dimulai. Star mengatakan itu akan memungkinkan para peneliti untuk mulai bekerja menentukan kapan dan pada tingkat THC apa pembusukan dimulai.

Mungkin juga tergantung pada tingkat penggunaan dan ukuran orangnya. Kehadiran THC dalam nafas tidak berarti orang tersebut menjadi lemah, ”kata Star. “Kami akan mencoba mengukurnya dalam penelitian mendatang.

Hanya karena Anda tidak perlu membayar untuk informasi ini bukan berarti kami tidak membutuhkan bantuan. Di Canna-Media, kami akan terus memerangi disinformasi dan separatisme medis. Untuk menjaga informasi, dukungan Anda sangat penting



Tags: Alkoholkelakuanpenyaringantes salivates darahtes urin
Master gulma

Penulis Master gulma

Penyiar media gulma dan manajer komunikasi yang mengkhususkan diri pada ganja legal. Tahukah Anda apa yang mereka katakan? pengetahuan adalah kekuatan. Memahami ilmu di balik pengobatan ganja, sambil tetap mengikuti perkembangan penelitian, perawatan, dan produk terkait kesehatan terbaru. Tetap up to date dengan berita dan ide terbaru tentang legalisasi, undang-undang, gerakan politik. Temukan tip, trik, dan panduan cara kerja dari petani paling berpengalaman di planet ini, termasuk penelitian dan temuan terbaru dari komunitas ilmiah tentang kualitas medis ganja.